TO



Selasa, 08 Desember 2009

Siapa Dapat Membantah Tuhan

Tetapi Ayub menjawab: "Sungguh, aku tahu, bahwa demikianlah halnya, masakan manusia benar di hadapan Allah? Jikalau ia ingin beperkara dengan Allah satu dari seribu kali ia tidak dapat membantah-Nya. Allah itu bijak dan kuat, siapakah dapat berkeras melawan Dia, dan tetap selamat? (Ayub 9:1-4)

Kalau kita membaca kitab Ayub maka kita temukan begitu banyak dialog antara Ayub dengan teman-temannya dan antara Ayub dengan Tuhan tetapi semuanya ada dalam alur kehendak Tuhan. Kenapa terjadi dialog ini ? Setelah Ayub diberkati luar biasa, semua anak-anaknya meninggal ditimpa bencana, semua hartanya dirampok habis, semua pegawai-pegawainya terbunuh dan kemudian seluruh tubuhnya penuh borok yang mengerikan. Ayub sangat merana sampai istrinya pun memprovokasi dia agar mengutuk Tuhan.

Dalam ayat-ayat di atas kita membaca satu statement dari Ayub yang begitu perkasa. Biasanya kalau orang lagi lemah, susah, ketimpa bencana, gampang untuk protes, membantah ataupun berdebat. Dalam bahasa Ibrani kata ‘membantah’ dalam kitab Ayub 9:3 digunakan kata “rip” artinya contend, strife (bhs Inggris). ‘Contend’ artinya melawan, menentang. Ayub punya alasan untuk mengkritisi Tuhan, untuk membantah, untuk memprotes kepada Tuhan sebab dalam hidupnya Ayub terkenal saleh, suci, menjauhi kejahatan tetapi kenapa dia mengalami penderitaan yang demikian. (bd. Ayub 1:8). Tetapi Ayub luar biasa, dalam keadaan sengsara dan menderita, dia berkata : “Sungguh, aku tahu, bahwa demikianlah halnya, masakan manusia benar di hadapan Allah? Jika ia ingin berperkara dengan Allah satu dari seribu kali ia tidak dapat membantahNya”. Seringkali kita protes kepada Tuhan kalau lagi dalam pencobaan.

Namun Ayub dalam keadaan yang begitu menderita dia masih berkata satu dari seribu kali tidak dapat membantah Tuhan. Pribadi Ayub menjadi sosok yang unik tetapi juga menjadi standard bagi gereja Tuhan. Kita hidup di dunia ini tidak selalu semua mulus. Ada saatnya kita mengalami penderitaan, masalah-masalah. Tetapi seringkali daging kita ingin segera protes kepada Tuhan, kita mau membantah Tuhan bahwa Tuhan itu tidak adil, Tuhan itu pilih kasih. Ayub berkata dengan sadar bahwa kita tidak dapat membantah Tuhan. Terkadang kita tidak membantah Tuhan dengan mulut tetapi kita membantah Tuhan dengan sikap kita.
“Siapakah kamu, hai manusia, maka kamu membantah Allah? Dapatkah yang dibentuk berkata kepada yang membentuknya: "Mengapakah engkau membentuk aku demikian?" Roma 9:20.

Bukankah kita semua ciptaan Tuhan. Bukankah nafas di paru-paru kita datang dari Tuhan, bukankah denyutan jantung kita adalah pemberian Tuhan. Jadi kenapa kita mau protes kepada Tuhan yang memberi, yang menciptakan, yang membentuk hidup kita. Kita jangan seperti bangsa Israel yang tidak taat dan membantah.

Tetapi tentang Israel ia berkata: "Sepanjang hari Aku telah mengulurkan tangan-Ku kepada bangsa yang tidak taat dan yang membantah." Roma 10:21.Kita bersyukur karena sekarang ini banyak anak-anak Tuhan yang pintar-pintar. Tetapi seringkali orang pintar lebih kritis dan celakanya ada yang berani mengkritisi Firman Tuhan. Ayub 36:26. Umur manusia pasti kita ketahui, tanpa terkecuali semuanya akan mati. Tetapi Tuhan tidak terselidiki jumlah tahunnya karena Tuhan itu kekal/abadi. Ayub menulis Allah yang Mahabesar tidak terjangkau oleh pengetahuan manusia. Ayub 37:5. Banyak manusia memakai otaknya untuk untuk mengkritisi Firman Tuhan. Ada yang membantah baptisan air, perjamuan kudus, perpuluhan, dlsb. Ayub tidak membantah Tuhan tetapi memohon belas kasihan dari Tuhan. Ayub 9:15.

Kita musti belajar bukan mengkritisi Firman Tuhan tetapi memohon belas kasihan Tuhan. Ayub 39:34-38. Ketika Tuhan berkata : “Apakah si pengecam hendak berbantah dengan Yang Mahakuasa? Ayub menjawab tidak Tuhan, seandainya kuucapkan satu kata maka tidak mau kuulangi lagi, mungkin dua kali aku mau cabut kata-kata itu”. Ayub tidak pernah sekalipun membantah Tuhan, bahkan dalam duka sekalipun Ayub memandang Tuhan. Ayub 42:5-6. Ayub tidak mau bersandar hanya kepada kesaksian-kesaksian orang lain, dia mau memandang Yesus. Sikap tidak membantah yang dipunyai Ayub membuat dia melihat keagungan Tuhan.

Oleh karena itu Paulus menasehatkan jemaat Filipi agar melakukan segala pekerjaan keselamatan, ibadah, pelayanan, dlsb, dengan tidak bersungut-sungut dan berbantah-bantahan. Filipi 2:14,12. Orang yang suka membantah akan kehilangan berkat. Tidak membantah adalah salah satu sikap yang terpenting dari pelayanan kita dan salah satu yang terpenting dari arus berkat Tuhan mengalir dalam hidup kita.

Bagaimana sikap kita supaya tidak keras tengkuk, tidak membantah, tidak bersungut-sungut? Yakobus 1:21, menasihatkan, agar kita menerima dengan lemah lembut Firman Tuhan. Iblis mau supaya kita terus menentang Firman Tuhan, tetapi Alkitab berkata terimalah dengan lemah lembut firman yang tertanam dalam hatimu. Anda akan diberkati lebih jika saudara mau dengan lemah lembut menerima Firman Tuhan. Satu resep yang indah untuk hati kita tidak terpancing dan tergoda berargumentasi dengan Tuhan dan FirmanNya, yaitu dengan cara menerima Firman Tuhan dengan lemah lembut. Haleluyah.

Sumber : http://peduligereja.com

Selasa, 01 Desember 2009

DARAH BATAK JIWA PROTESTAN

Seri Diskusi Injil & Adat

Oleh: Daniel T.A. Harahap

1. INJIL DATANG KE TANAH (JIWA BATAK)

BERABAD-ABAD suku bangsa Batak hidup terisolasi di Tanah Batak daerah bergunung-gunung di pedalaman Sumatera Bagian Utara. Pada waktu yang ditentukanNya sendiri, Allah mengirim hamba-hambaNya yaitu para missionaries dari Eropah untuk memperkenalkan INJIL kepada kakek-nenek (ompung) dan ayah-ibu kita yang beragama dan berbudaya Batak itu. Mereka pun menerima Tuhan Yesus Kristus sebagai Juruslamat. Mereka tidak lagi bergantung kepada dewa-dewa dan roh-roh nenek moyang yang mati tetapi beriman kepada Allah Tritunggal (Bapa, Anak dan Roh Kudus) yang hidup. Mereka berpindah dari gelap kepada terang, dari keterbelakangan kepada kemajuan, dan terutama dari kematian kepada kehidupan yang kekal. Injil telah datang
dan merasuk ke Tanah (baca: jiwa) Batak!

2. MENERIMA INJIL DAN TETAP BATAK

Namun penerimaan kepada Kristus sebagai Tuhan, Raja dan Juruslamat tidaklah membuat warna kulit kakek-nenek kita berubah dari “sawo matang” menjadi “putih” (bule), atau mengubah rambut mereka yang hitam menjadi pirang. Mereka tetap petani padi dan bukan gandum, memakan nasi dan bukan roti, hidup di sekitar danau Toba dan bukan di tepi sungai Rhein. Penerimaan Kristus itu juga tidak mengubah status kebangsaan mereka dari “Batak” menjadi “Jerman”. Sewaktu menerima Injil dan dibabtis dalam nama Allah Bapa, Anak dan Roh Kudus kakek-nenek dan ayah-ibu kita tetaplah tinggal Batak dan hidup sebagai masyarakat agraris Sumatera dengan segala dinamika dan pergumulannya. Para missionaries itu juga tidak berusaha mencabut kakek-nenek dan ayah-ibu kita yang Kristen itu dari kebatakannya dan kehidupan sehari-harinya. Bahkan mereka bersusah-payah menterjemahkan Alkitab ke dalam bahasa Batak agar kakek-nenek kita dapat mengerti dan menghayati Firman Tuhan itu dengan baik sekali. Selanjutnya melatih mereka memuji dan berdoa kepada Kristus yang baru mereka kenal itu juga dengan bahasa Batak (baca: bukan Inggris atau Yahudi).

3. INJIL DAN KOMUNITAS BATAK MODEREN

Injil itu kini juga sampai kepada kita sekarang. Sebagaimana kakek-nenek dan ayah-ibu kita dahulu kita sekarang pun menerima dan mengakui Kristus sebagai Tuhan, Raja dan Juruslamat, Anak Allah yang hidup. Melalui iman kepada Kristus itulah kita menerima hidup baru yang kekal, pengampunan, berkat, damai sejahtera Allah dan Roh Kudus. (Yoh 3:16). Sama seperti kakek-nenek dan ayah-ibu kita dahulu, kita yang sekarang pun mengalami bahwa babtisan dan kekristenan tidaklah mengubah warna kulit kita dari sawo matang menjadi putih. Juga tidak mengubah kita dari Batak-Indonesia menjadi Eropah-Amerika. Sebagai pengikut Kristus rupanya kita tidak harus menjadi orang yang berbahasa dan berbudaya lain. Tidak ada bahasa dan budaya atau status social tertentu yang mutlak menjamin kita lebih dekat kepada Kristus. (Gal 3:28) Tidak ada juga bahasa yang menghalangi kita datang kepadaNya.

4. FIRMAN MENJADI MANUSIA

Firman telah menjadi manusia sama dengan kita dan tinggal di antara kita (Yoh1:14). Itu artinya Itu dapat diartikan bahwa Firman itu juga telah menjadi manusia Batak dan hidup diantara kita orang yang berjiwa dan berkultur Batak juga. Sebab itu tidak ada keragu-raguan kita untuk menyapa, memuji dan berdoa kepada Allah dengan bahasa, idiom, terminologi, simbol, ritme, corak dan seluruh ekspressi kultur Batak (termasuk Indonesia dan modernitas) kita Mengapa? Sebab Tuhan Yesus Kristus lebih dulu datang menyapa kita dengan bahasa Batak yang sangat kita pahami dan hayati.

5. DAHULU DAN SEKARANG

Bagaimanakah kita menyikapi tortor, gondang dan ulos Batak sebagai orang Kristen? Memang harus diakui bahwa pada awalnya – jaman dahulu – tortor dan gondang adalah merupakan ritus atau upacara keagamaan tradisional Batak yang belum mengenal kekristenan. Harus kita akui dengan jujur bahwa leluhur kita yang belum Kristen menggunakan seni tari dan musik tortor dan gondang itu untuk menyembah dewa-dewanya dan roh-roh, selain membangun kebersamaan dan komunalitas mereka. Disinilah kita sebagai orang Kristen (sekaligus Batak-Indonesia) harus bersikap bijaksana, jujur, dan hati-hati serta kreatif. Kita komunitas Kristen Batak sekarang mau menerima seni tari dan musik Tortor dan Gondang Batak warisan leluhur pra kekristenan itu namun dengan memberinya makna atau arti yang baru. Tortor dan gondang tidak lagi sebagai sarana pemujaan dewa-dewa dan roh-roh nenek moyang tetapi sebagai sarana mengungkapkan syukur dan sukacita kepada Allah Bapa yang menciptakan langit dan bumi, Tuhan Yesus Kristus yang menyelamatkan kita dari dosa, dan Roh Kudus yang membaharui hidup dan mendirikan gereja. Bentuknya mungkin masih sama namun isinya baru. Ini mirip dengan apa yang dilakukan gereja purba dengan tradisi pohon natal. Pada awalnya pohon terang itu adalah tradisi bangsa-bangsa Eropah yang belum mengenal Kristus namun kemudian diberi isi yang baru, yaitu perayaan
kelahiran Kristus. Begitu juga dengan tradisi telur Paskah, Santa Claus dll.


6. MENGACU KEPADA ALKITAB

Dalam Alkitab kita juga pernah menemukan problematika yang sama. Di gereja Korintus pernah ada perdebatan yang sangat tajam apakah daging-daging sapi yang dijual di pasar (sebelumnya dipersembahkan di kuil-kuil) boleh dimakan oleh orang Kristen. Sebagian orang Kristen mengatakan “boleh” namun sebagian lagi mengatakan “tidak”. Rasul Paulus memberi nasihat yang sangat bijak. “Makanan tidak mendekatkan atau menjauhkan kita dari Tuhan. Makan atau tidak makan sama saja.” (I Kor 8:1-11). Keadaan yang mirip juga terjadi di gereja Roma: apakah orang Kristen boleh memakan segalanya. (I Kor 14-15). Rasul Paulus memberi nasihat “Kerajaan Allah bukan soal makanan atau minuman, tetapi soal kebenaran, damai sejahtera dan sukacita oleh Roh Kudus” (I Kor 14:17). Kita boleh menarik analogI dari ayat-ayat ini untuk persoalan tortor dan gondang dan juga ulos. Benar bahwa tortor dan gondang dahulu dipakai untuk penyembahan berhala, namun sekarang kita pakai untuk memuliakan Allah Bapa, Anak dan Roh Kudus.. Selanjutnya: kita sadar bahwa kekristenan bukanlah soal makanan, minuman, jenis tekstil atau musik, tetapi soal kebenaran, damai sejahtera dan sukacita Roh Kudus.

Nasi sangsang atau roti selai tidak ada bedanya di hadapan Tuhan. Tenunan ulos Batak dengan batik Jawa atau brokart Prancis sama saja nilainya di hadapan Kristus. Taganing atau orgel adalah sama-sama alat yang tidak bernyawa dan netral. keduanya dapat dipakai memuliakan Allah (atau sebaliknya bisa juga untuk menghinaNya).


7. MENGGARAMI DAN MENERANGI BUDAYA

Persoalan sesungguhnya adalah: bagaimana sesungguhnya hubungan antara iman Kristen dan budaya. Dalam Matius 5:13-16 Tuhan Yesus menyuruh orang Kristen untuk menggarami dan menerangi dunia. Itu artinya Tuhan Yesus menyuruh kita mempengaruhi, mewarnai, merasuki, memperbaiki realitas sosial, ekonomi, politik dan budaya yang ada.

Itu artinya sebagai orang Kristen kita dipanggil bukan untuk menjauhkan diri atau memusuhi budaya (tortor, gondang dan ulos) namun untuk menggarami dan meneranginya dengan firman Tuhan, kasih dan kebenaranNya. Bukan membakar ulos tetapi memberinya makna baru yang kristiani. Namun sebaliknya kita juga diingatkan agar tidak terhisab atau tunduk begitu saja kepada tuntutan budaya itu! Agar dapat menggarami dan menerangi budaya (tortor, gondang dan ulos dll) kita tidak dapat bersikap ekstrim: baik menolak atau menerima secara absolut dan total. Kita sadar sebagai orang Kristen bahwa kita hanya tunduk secara absolute kepada Kristus dan bukan kepada budaya Sebaliknya kita juga sadar bahwa sebagai orang Kristen (di dunia) kita tidak dapat mengasingkan diri dari budaya. Lantas bagaimana? Disinilah pentingnya membangun sikap kreatif dan kritis dalam menilai hubungan iman Kristen dan budaya Batak itu, termasuk tortor dan gondang serta ulos. Mana yang baik dan mana yang buruk? Mana yang harus dipertahankan dan mana yang harus diubah? Mana yang relevan dengan kekristenan, Indonesia dan modernitas dan mana yang tidak lagi relevan?

8. TORTOR DAN GONDANG KRISTIANI

Kita akui jujur sebelum datangnya kekristenan tortor dan gondang adalah sarana untuk meminta kesuburan (sawah, ternak, dan manusia), menolak bala dan atau menghormati dewa-dewa dan roh nenek moyang. Bagi kita orang Kristen tortor dan gondang bukanlah sarana membujuk Tuhan Allah agar menurunkan berkatNya, namun salah satu cara kita mengekspressikan atau menyatakan syukur dan sukacita kita kepada Allah Bapa yang kita kenal dalam Yesus Kristus dan membangun persekutuan sesama kita. Selanjutnya sebelum datangnya kekristenan gondang dianggap sebagai reflektor atau yang memantulkan permintaan warga kepada dewa-dewa. Bagi kita yang beriman Kristen gondang itu hanyalah alat musik belaka dan para pemainnya hanyalah manusia fana ciptaan Allah. Kita dapat menyampaikan syukur dan atau permohonan kita kepada Allah Bapa tanpa perantara atau reflektor kecuali Tuhan Yesus Kristus. Dahulu bagi nenek moyang kita sebelum kekristenan, tortor dan gondang, sangat terikat kepada aturan-aturan pra-kristen yang membelenggu: misalnya wanita yang tidak dikaruniai anak tidak boleh manortor dengan membuka tangan. Bagi kita yang beriman Kristen sekarang, tentu saja semua orang boleh bersyukur dan bersukacita di hadapan Tuhannya termasuk orang yang belum atau tidak menikah, belum atau tidak memiliki anak, belum atau tidak memiliki anak laki-laki. Semua manusia berharga di mata Tuhan dan telah ditebusNya dengan darah Kristus yang suci dan tak bernoda (I Pet 1:19).

Home: http://rumametmet.com